berBAgi, Inovatif, Kreatif, distriBUtif, reaLIstis, kRitis

Pages

Friday, November 14, 2014

Mainkan Penamu dan Ubahlah Dunia...!!!


            Jum'at, hari yang penuh berkah ini, akhirnya gue bersama temen gue, Fajar Reza Maulana, berkesempatan bisa hadir di acara yang mulia, Workshop dan Seminar Menulis Kreatif. Acara ini pastinya acara dari Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Teknik UNJ. Bisa ketemu penulis handal seperti Bapak Namin AB Ibnu Solihin dan Bang Inggar Saputra yang udah ngelahirin buku ke dunia ini.
            Di season pertama, penyampai teori, Inggar Saputra, alumnus UNJ, menyampaikan pengalamannya selama terjun di ranah penulisan. Bang Inggar bercerita ke kita, kenapa sih kita harus menulis. Dalam salah satu penyampaiannya, dia bilang, menulis tuh untuk menyebarkan ide. Menulis juga buat menginspirasi orang lain. Sebenarnya sih menurut sudut pandang gue sendiri, kita menulis ya buat menulis. Tulis aja apa yang kita mau tulis. Tuangin aja apapun yang ada di benak pikiran kita. Entah itu unek-unek kita sama keadaan di ibu kota, sama pacar mungkin biar lebih greget, sama gebetan mungkin, atau mungkin sama ade-adean atau kakak-kakakan, atau apa pun lah ya yang ada di benak pikiran lo pastinya. Bang Inggar juga cerita gini, rumus menulis tuh -> menulis-mengirim-tidak dimuat-menulis lagi-mengirim lagi-tidak dimuat lagi-menulis-mengirim lagi-dan akhirnya dimuat-menulis-mengirim-dan dimuat lagi (Dewan Gde Satrya). Masih banyak lagi pengalaman yang di ceritain sama Bang Inggar di season pertama acara ini.
          
  Nah, sekarang kita langsung masuk aja ke season dua. Di season dua kali ini, penyampai materinya adalah Pak Namin AB Ibnu Solihin. Waktu gue ngeliat beliau presentasi soal pengalamannya selama terjun ke ranah penulisan, gue rasa orangnya lumayan asik. Dan ternyata benar, selama beliau presentasi dari awal sampai akhir, itu asik banget. Beliau berbagi pengalamannya selama menjadi penulis. Sama sewaktu di season pertama, beliau juga menanyakan hal yang sama, yaitu, untuk apa mita menulis ? Waktu beliau melontarkan pertanyaan itu, dalam hati gue udah komat-kamit, semoga jangan gue yang ditunjuk, karena gue takut kalo gue yang ditunjuk, waktu seminarnya bakalan habis sama cerita gue aja jadinya. Selain itu, beliau juga dengan bangganya aksis bersama keluarganya. Bisa dilihat di salah satu cover buku beliau adalah foto anaknya. Waktu beliau menyampaikan pengalamannya, beliau bilang, kalau mau jadi penulis, hal yang paling sangat utama harus dilakuin adalah, cintailah buku. Jangan cinta sama sesama jenis doang, buku juga butuh cinta dari kita. Oia gue hampir lupa, beliau juga bilang gini “Membacalah  maka kau akan mengenal dunia. Menulislah maka dunia akan mengenalmu”. Sebuah kalimat yang menurut gue ngena banget bagi yang bener-bener ngerti abis tuh kalimat.
            Sebelum acara selesai, setelah Pak Namin berbagi akan pengalamannya di ranah penulisan, kita semua diajak untuk langsung praktek buat menulis. Awalnya beliau menampilkan sebuah video yang menurut gue lumayan menarik. Kenapa gue bilang menarik ? Karena saking menariknya, gue jadi bisa ngeresume lagi tuh video sampe bener-bener detail. Setelah beliau selesai menampilkan video tersebut, beliau pun langsung meminta para audiens buat melakukan praktek menulis langsung. Yaitu dengan nulis soal video tersebut. Awalnya gue bingung mau nulis gimana buat video tadi, yaudah gak usah banyak pikir, otak gue langsung ngirim impuls ke tangan kanan gue buat nyeritain lagi video tadi dengan bahasa gue sendiri.
            Gue ceritain video tadi dari awal sampai pertengahan, sebenernya bisa gue lanjutin sampai akhir, tapi berhubung waktu yang gak banyak, jadi gue cuman bisa ceritain lagi sampai pertengahan aja. Semua  yang ada di benak gue, gue tuangin ke selembar kertas melalui sebuah pena yang dikasih panitia. Satu, dua, tiga dan sekian paragraf gue buat tuh cerita. Dan akhirnya semuaa tulisan pun di kumpulkan.
            Pak Namin melanjutkan sedikit pengalamannya sambil menerima hasil dari tulisan-tulisan audiens. Disamping itu, audiens juga berkesempatan untuk bertanaya kepada beliau. Selesai itu, akhirnya beliau menyeleksi tulisan yang menurut beliau menarik dan mendapatkan hadiah sebuah buku karangan beliau. Satu akhwat dan satu ikhwat. Pada saat tulisan yang cewek dipanggil, gue agak semakin merasa biasa aja, entah kenapa tidak seperti yang lainnya yang mungkin bisa dibilang deg-degan. Namun eh namun, pada saat yang tulisan cowok dipanggil, gue gak nyangka, tulisan gue yang gue kasih judul “Berawal Dari Kesombongan” ternyata dipanggil. Saat itu gue sendiri juga gak nyangka kalo ternyata tulisan gue bisa menarik perhatian beliau. Kata beliau sih gini, “diliat dari tulisan awalnya aja, dia(gue) bisa nyeritain sedetail itu”. Akhirnya gue dipanggil juga kedepan buat bacain tulisan gue.


            Sejujurnya gue baru kali ini ngerasain hal kaya gini. Hanya lewat tulisan yang menurut gue masih ngalir ngidur, bisa menarik perhatian dari penulis buku. Temen gue si Fajar juga kaget ngeliat gue nyeritain ulang videonya sampe sedetail itu. Padahal gue sendiri ngerasa biasa aja sama tulisan gue, tapi ya alhamdulillah saja, kalo tulisan gue yang masih gue bilang biasa ini bisa narik perhatian beliau hhe. Dan yes gue bisa dapet buku dari penulisnya langsung secara pertama kalinya. Mungkin ini merupakan pengalaman pertama kali gue yang gak akan gue lupain. Bisa langsung foto sama penulisnya juga lagi hhe. Ya hopefullya, dengan moment yang kaya gini, bisa bikin gue jadi semakin makin lagi buat nulis. Biar bisa nyusun nerbitin buku kaya para penulis yang udah jago juga di ranahnya masing-masing.
            Buku yang gue dapet dari beliau adalah “Saya Mau Jadi Guru  GoBlog”. Dilihat dari judul bukunya aja keliatannya udah menarik, apalagi isinya.
            Wah banget lah ya pokonya acara seminar kali ini. Selain dapet ilmu, pengalaman, dan juga kesempatan buat naikin hasrat buat menulis lagi. So di tulisan gue selanjutnya, semoga kalo gue ada waktu, gue bakalan sharing-sharing lagi dari pengalaman gue pastinya hhe. Lewat seminar ini, bisa mengubah dunia gue mengenai ranah penulisan.
            Satu quote yang bisa gue ambil :
            “Membacalah maka kamu akan mengenal dunia. Menulislah maka dunia akan mengenalmu”.
Foto bersama di Workshop dan Seminar Menulis Kreatif




Share:

4 comments:

  1. Selamat mas Reza, udah dapet doorpiza buku dari pak Namin.
    Semoga bermanfaat bukunya.

    oh ya, kalo mw nambah semangat nulis. Gabung aja ke KOMBUN (Komunitas Blogger UNJ).

    Pasti bakalan seru deh...

    ReplyDelete
  2. Makasih ka Hilmy hhe
    GImana caranya kalo mau join ka ?

    ReplyDelete
  3. coba hubungi mba Gia deh (salah satu pendiri KOMBUN)
    hubunginya bisa via facebook (https://www.facebook.com/giasitti.ghaliyah)
    atau kasih komentar aja di blognya (http://giasittighaliyah.blogspot.com)

    ReplyDelete

Follow Me on Twitter