berBAgi, Inovatif, Kreatif, distriBUtif, reaLIstis, kRitis

Pages

Saturday, December 27, 2014

Gara-Gara Zenius.net

            Hellow my readers, ditulisan gue kali ini, gue mau mencoba sedikit sharing dan cerita tentang pengalaman gue dengan Zenius Education. Sebelum gue cerita lebih lanjut dan lebih dalam lagi, gue mau lo tonton 2 video ini terlebih dahulu. Hopefully, dengan lo nonton video ini, bisa merubah drastis kaya gue mengenai paradigma lo terhadap segala sesuatu, baik belajar ataupun hal lainnya.



video
Video ini bisa lo liat disini
            Okeh gimana menurut lo isi dari video itu ? Menarik bukan ? Biar gak kelamaan dan tidak memakan banyak waktu, gue langsung aja ke topic pembicaraan yah.
            Pertama kali gue kenal zenius.net tuh waktu gue kelas XI di masa putih abu-abu. Masa dimana penuh dengan eksistensi pertengahan. Waktu itu gue lagi mantengin timeline twitter gue, tiba-tiba ada seseorang yang meretweet akun twitter @zeniuseducation. Jelasnya  apa gue lupa, tapi sewaktu gue lihat sekilas, keliatannya menarik dan mengacu curiosity gue untuk melihat dan mengkepokan Zenius. Awalnya gue agak sedikit bingung juga dengan timeline Zenius, tapi setelah gue kepoin twitternya lebih jauh, gue jadi tau secara  perlahan apa itu Zenius sebenarnya. Akhirnya secara pelan-pelan gue pun mulai menyukai @zeniuseducation.
            Waktu pun terus berjalan begitu cepat. Hari demi hari terus berganti. Begitu juga dengan bulan, bergiliran bulan demi bulan. Dan tahun, silih berganti.
            Dari hasil kepoan gue di timeline twitter @zeniuseducation, gue pun memutuskan untuk mulai belajar sedikit demi sedikit di website zenius, zenius.net. Lazimnya seorang pemula yang baru tau, gue juga agak sedikit bingung. Gue pun mencoba untuk melihat satu per satu video yang hanya bisa diakses tanpa sign in. Lama-kelamaan setelah gue makin tau dan makin mengenal Zenius, gue pun akhirnya baru menyempatkan diri membuat account Zenius di zenius.net pada saat setelah pembagian rapot kelas XI semester genap.
            Awal semester ganjil di kelas XII putih abu-abu, gue mulai belajar dengan zenius juga, ya walaupun masih sebagai reguler member tapi gue udah bersyukur banget. Waktu gue lihat harga voucher zenius.net berapa per bulannya, gue kaget dan untuk gue (waktu itu) dengan harga segitu mahal -_-. Tapi setelah gue kepoin lagi timeline @zeniuseducation di twitter, bikin gue makin envy -_-. Ada yang ngetweet udah jadi premium member, yang beli CD Zenius, dan lain-lain. Waktu kelas XII ini gue belum ada kepikiran buat bisa beli produk dari Zenius.
            Seiring berjalannya waktu, gue pun gak mau kalah ketinggalan mantengin timeline @zeniuseducation. Pas gue lagi asik-asiknya mantengin timeline dan liat video di zenius.net, gue ngeliat Zenius bikin kaos kece gitu katanya. Setelah gue liat dan gue telaah lebih lanjut, sepertinya memang beneran kece. Bisa lo liat aja nih dari kaos Zenius yang waktu itu ngebuat gue jadi pen beli langsung.

            Gue sampe sempat pernah kepikiran gini, “gue makin kece kali ya kalo make nih kaos biar ketularan zeniusnya sama para tutor” hhe. Again and again, keinginan gue buat beli T-Shirt Zenius ketunda lagi. Karena waktu itu gue belum tau gimana caranya memanage money dan waktu, gue pun memutuskan untuk tetap dengan status gue sebagai member reguler . Akhirnya setelah sekian lama, gue pun juga kesampean untuk membeli T-Shirt dari Zenius hhe.

pic.twitter.com/b8EhIMkCSC

            Semester ganjil di kelas XII pun terus berjalan seiring berjalannya waktu. Waktu itu gue nonton video dari zenius.net tentang Self Concept. Awalnya gue gak tau siapa yang ngoceh-ngoceh dibalik video tersebut. Terus juga gue dengerinnya biasa aja (dulu). Tapi pas ke videoselanjutnya, gue bilang kok makin menarik ya. Biar gue gak ketinggalan dan bener-bener ngerti sama video SelfConcept, gue pun mencoba tuk mengulang kembali video tersebut dari awal walaupun udah hampir secara keseluruhan gue tonton tuh video. Akhirnya, gue pun menonton video Self Concept dari awal lagi.
            Self Concept, ini dia awal dari satu-satunya video dari zenius.net yang bisa dibilang bikin gue jadi makin PEDE ABIS dan PEDE GILA. Sampe-sampe gue hampir dibilang keGEERAN gara-gara ngeliat video Self Concept. Selain itu, karena video itu juga, gue juga jadi gak mikirin Ujian Nasional waktu kelas XII. Gile gaya abis gue UN gak dipikirin haha. Kaya udah zenius beneran kaya para tutor Zenius. Gapapalah ya ini juga kan gara-gara gue nonton video zenius.net juga hhe. Dimulai dari menonton video ini lah, pola pikir gue langsung mulai terstruktur sedikit demi sedikit. Dimulai dari video ini juga, gue langsung kepikiran buat “gimana ya nanti SBMPTN?” Waduh-waduh kok langsung SBMPTN aja sih, UNnya dikemanain ? Kenapa UN gak dipikirin ? Malah mikirin SBMPTN ? Emang apa bedanya UN dengan SBMPTN ? Nahloh gue jadi nanya-nanya sendiri. Untuk menjawab pertanyaan itu semua, coba lo langsung LIHAT, PERHATIIN kalo perlu lo CATAT video Self Concept di zenius.net. Dan jangan lupa, buat lo lo pada yang penasaran sama bedanya UN dengan SBMPTN itu gimana, nih baca aja perbedaannya di blog zenius, yang dibahas abis-abisan sama ka Glenn Ardi.
Okay, gimana tulisan dari ka Glenn Ardi ? Udah tau kan apa bedanya dan gimana ? Nah semoga lo bakalan juga jadi berubah pikiran kaya gue waktu itu.
            Kenapa video Self Concept gue bilang bisa membuat gue menjadi semakin PEDE ABIS dan PEDE  GILA ? Haha jujur aja tuh video ngena abis di gue man. Di video itu pokonya lo diajarin abis buat gimana caranya ngebentuk konsep diri lo mengenai berbagai hal. Karena sering gue ulang-ulang tuh video, gue ampe apal tau gak kata-kata dipembukaan ka Sabda. “Apasih sebenernya sih self concept itu ?  Ya ini konsep diri. Gituuu. Konsep diri tuh apa. Cara elo nih mandang segala sesuatu, cara elo mandang segala sesuatu ini (sambil gambar-gambar orang),  apa yang ada didalam pikiran elo tentang segala sesutau itu adalah self concept”. Haha gue sendiri juga ampe bingung bisa ampe apal gitu kalimatnya ka Sabda.
            Kembali lagi ke yang gue bilang tadi, kenapa video SelfConcept bisa bikin gue makin PEDE ABIS dan PEDE GILA. Awalnya gue emang gak tau sama yang dibilang ka Sabda, kalo segala sesuatu yang kita pikirin secara terus menerus itu bisa jadi kenyataannya itu sendiri. Lengkapnya gimana lo liat aja video Self Concept di zenius.net. Ka Sabda bilang disana, kalo lo mikir lo cerdas terus menerus selama 15 menit sekali atau sehari sekali secara terus-menerus, kenyataannya bisa jadi cerdas beneran. Awalnya gue kurang percaya dengan yang dibilang ka Sabda,  tapi gue coba buat dipraktekin. Adakali gue praktekin (ampe sekarang malah) gue ingetin ke diri gue kalo “gue cerdas”, “gue bisa”, “gue kreatif”, dlsb. Hal itu gue lakuin sesuai dengan yang dibilang ka Sabda, ya walaupun terkadang gak tiap hari juga. Tapi lama kelamaan makin kesini, gue malah jadi kebiasaan buat kaya gitu haha.
            Lagi nih ya gue lanjutin, di video SelfConcept ka Sabda bilang kalo mau meningkatkan memori lo coba buat konsumsi omega 3. Gue bingung tuh disitu, apaan tuh omega 3? Dia bilang omega 3 itu mengandung DHA yang meningkatkan kerja otak. Awalnya gue ragu tuh sama yang dibilang ka Sabda. Tapi gak lama, selang beberapa minggu, gue langsung tancap gas beli omega 3. Gokil gak tuh, baru dibilang gitu aja gue langsung reflect buat beli tanpa harus gue coba research dulu. Gue meresearch setelah gue membeli omega 3. Dan memang bener, omega 3 sangat dibutuhkan tubuh manusia, apalagi otak dan mata. Lengkapnya gimana lo bisa tanya sama Mr. Google. Dan lo tau man setelah gue mengonsumsi omega 3 hasilnya gimana ? Alhamdulillah very work man. Gue merasa ada perubahan dari pola pikir gue, cara gue memandang sesuatu, dlsb.
            Divideo Self Concept, ka Sabda juga bilang gini, “lo ngaca, dikaca lo ngomong sama diri lo sendiri”. Gue juga kaget pas dia bilang gitu.  Dia bilang coba lo ulang-ulang terus tentang diri lo kaya yang tadi gue bilang. Lo cerdas man, lo ganteng man, lo kreatif man. konyol kan ? JUJUR waktu itu gue akuin emang KONYOL abis. Tapi gue coba buat dipraktekin. Dan alhasil lo tau apa man, its WORK!!! Ini nih yang bikin gokilnya, hampir setiap gue abis ‘mandi’, gue ngomong didepan kaca sama diri gue sendiri gini, “lo ganteng man”, “lo cerdas man”. “lo bisa man”dlsb. Jangankan setiap abis mandi, tiap kali gue ngeliat kaca nih ya, gue kaya gitu. Konyol sih emang keliatannya, tapi kalo lo gak percaya cobain aja haha. Gue aja hampir pernah keceplosan ngomong gede-gede dan hampir ketahuan sama nyokab gue. Disangka gila gue ngomong-ngomong sendiri didepan kaca. Penasaran kan lo lengkapnya gimana ? Nah yaudah gak usah pake banyak mikir, sekarang lo buka tab baru dengan keyboard lo pencet ctrl+T terus lo tonton dan simak video Self Concept di zenius.net.
            Terus kenapa gara-gara tuh video gue jadi gak terlalu mikirin Ujian Nasional gue ? Kenapa gue malah jadi lebih mikirin SBMPTN ?  Weits lagi-lagi gue ulang nih man, lo simak lagi dah tuh video dan tulisan ka Glenn tadi. Oia kalo di web zenius.net tuh ada dibagian Zenius Learning dan Xpedia Guide. Ya walaupun gue gak terlalu mikirin UN, teteplah gue sebagai kelas XII (dulu) nyari hiburan buat ngerjain soal tipe UN.
            Kenapa gue lebih memilih SBMPTN dibanding UN waktu itu ? Karena menurut gue, SBMPTN adalah medan perang yang sesungguhnya buat kita melanjutkan pendidikan kita ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Mungkin untuk UN dan SBMPTN gue akan bahas di tulisan gue berikutnya hhe. Yuk kunjungi lagi tulisan gue masih dengan blog yang sama yang pastinya hhe. Bisa lo liat sendiri kan, bahkan sampe ke penulisan aja, gue PEDE ABIS dan PEDE GILA kaya gitu haha. Pokonya Zenius ngena banget dah buat gue. Oia kenapa jadi dilanjutin, udah yuk next ke tulisan gue selanjutnya mengenai dampak gue belajar dari Zenius Education ke Ujian Nasional dan SBMPTN gue.
Share:

3 comments:

  1. sangat bermanfaat gan apalagi buat gua yg baru mau lulus. zenius emang keren konsep belajar yang baru tanpa perlu baca baca buku yg bikin bosenin kalian bisa belajar...

    ReplyDelete
  2. Kak boleh tau merk omega3 yg sering kaka konsumsi?

    ReplyDelete

Follow Me on Twitter