berBAgi, Inovatif, Kreatif, distriBUtif, reaLIstis, kRitis

Pages

Friday, November 21, 2014

Putih Abu-Abu

             Setelah beberapa bulan lulus dari putih abu-abu, akhirnya waktu memberikan kesempatan ke gue buat bisa kumpul lagi sama temen-temen putih abu-abu gue. Saat itu gue lagi duduk santai di rumah, ditemenin sama notebook gue tercinta. Lagi asiknya gue ngotak ngatik internet, tiba-tiba ada suatu Blackberry Messenger dari temen putih abu-abu gue. Gue kira ada pesan cewek muda cantik nyasar mau ngajakin kenalan.

            Disana ternyata gue diundang dateng ke rumah temen putih abu-abu gue. Awalnya gue kira ada apa tiba-tiba diundung ke rumahnya, tapi setelah gue telaah lebih lanjut dan berhubung gue orang yang peka, jadi gue tau hhe J. Okeh gak lama gue mikir buat mutusin dateng apa gak, otak gue langsung demo bilang dateng. Gue pun dateng ke rumah dia kisaran jam 15.30 WIB.
            Sesampai di depan rumah dia, gue lihat baru ada 1 orang temen gue doang yang dateng bawa temennya. Gue kira udah pada dateng, ternyata belum. Again and again jam Indonesia memuai. Akhirnya gue nunggu juga sambil sedikit ngobrol bernostalgia sama temen gue. Disaat itu, ada temen gue yang nyamper gue dan ngasih tau kalo pada ngumpul di belakang rumahnya. Gue kira ngumpul di depan enggak taunya dibelakang. Dan gak pake lama mikir, gue langsung caw ke belakang rumah temen gue.
            Pas gue nyampe, ternyata eh ternyata, baru 2 orang yang dateng. Tadi 1 orang, sekarang 2 orang, apa nanti kalo pindah tempat  lagi jadi 3 orang  dan seterusnya kali ya ? Kaya deret aritmatika aja kalo gitu. Yasudahlah, lagipula gak penting juga kali ya kalo mikirin soal itu.
            Sambil gue nunggu yang lainnya dateng, gue ngobrol-ngobrol kecil sama temen gue yang udah dateng. Dimulai dari basa-basi nanyain kabar, rumah masih netep apa udah pindah, kuliah dimana sekarang, dan kawan-kawannya. Gue mengira ada perubahan dari temen putih abu-abu gue, ternyata perubahannya belum terlalu signifikan. Yang menjadi perubahan hanyalah status mereka sekarang. Masih ada roman unyu-unyu gimana gitu sewaktu kelas XII dulu. Lama berkicau gue sama 2 temen gue, yang lainnya pun datang one by one.
            Seketika rumah temen gue jadi rame kaya pasar  malem. Sebenernya gak rame juga, tapi bisa dibilang rame. Waktu itu gue merasa aroma sewaktu kelas XII masih terasa. Walaupun gak semuanya dateng, tapi seenggaknya bisa sedikit melupakan aktivitas di kampus. Akhirnya, gue dan temen-temen gue bernostalgia sambil menunggu acaranya mulai.
            Seiring yang lainnya berdatangan, gue kaget melihat satu teman gue yang berubah drastis. Awalnya dia gemuk orangnya, rambut gondrong, ya oke lah pokonya. Tapi pas gue lihat setelah beberapa bulan gak ketemu lagi, gue kaget ngeliatnya. Dia jadi kurusan, iteman, dan makin tinggi. Mungkin ceritanya waktu kelas XII udah diimplikasiin sama dia sekarang.
            Temen gue ini bisa dibilang satu-satunya diangkatan gue yang masuk Sekolah Perkapalan. Dulu, waktu kelas XII, dia banyak cerita soal sekolah tinggi lanjutannya. Dimulai dari senior yang selalu natar juniornya, ngebentuk pribadi juniornya, disiplin, on time, sehat jasmani rohani, dan kawan-kawannya. Waktu itu temen gue ini cerita ke gue, masuk ke sekolah ini tuh emang perjuangan banget. Sampe-sampe buat makan pun juga harus cepat dan disiplin. Pernah ngerasain makan komando ? Yang kalo makan pertama makan lauknya dulu rame-rame. Angkat dulu satu lauk (tempe misalnya), terus diabisin rame-rame selama 5 second. Abis itu lauk selanjutnya sampe tuh lauk abis. Setelah ngabisin lauknya, disuruh buka segelas air putih, tuangin setengah airnya ke nasinya, abis itu, makan nasinya yang udah dikolaburasiin sama air putih tadi. Mungkin buat yang otodidak soal ini, bakalan enek kali ya (sebenernya kalo bisa sih pasti bisa kok, ada bagusnya juga model makan begini). Kalo misalkan ada yang gak abis makanannya, temannya harus bantuin sampe tuh makanan abis kering kaya tulang. Kalo gak, kata temen gue, yang makan yang bakalan abis, bukannya makananya yang abis. Dia juga cerita ke gue, kalo disana itu emang bener-bener harus kudu wajib banget Fardhu A’in disiplin, on time, tegas, tepat, cepat, no latah (kaya broadcast gak jelas aja), strong dan sejenisnya. Masih banyak sebenernya cerita yang dia ceritain ke gue, tapi kayanya gak mungkin gue ceritain ditulisan ini.
            Gue  pun juga bertemu sama lima sekawanan gue waktu putih abu-abu. Wakttu zamannya angkatan gue, gue berlima bisa dibilang kaya di film 5cm.

Padahal gak ada cewek satupun diantara kita, cowok semua. Gue jadi berasa kaya lima boyband yang gabut gak jelas. Kemana-mana gue berlima kalo istirahat pasti bareng-bareng terus. Begitupun juga waktu shalat, sampe-sampe, waktu wudhu pun juga barengan. Satu belum selesai, pasti ditungguin sampe kita berlima selesai semua wudhu baru caw shalat. Dan masih banyak lagi cerita dari lima sekawan gue ini. Sebenernya asyik punya sekawanan yang seru kaya gini.
            Bukan cuman mereka yang gue temuin di rumah temen gue, masih banyak lagi yang lainnya. Disana penuh dengan cerita-cerita. Dimulai dari kuliah, ceng-cengan waktu di putih abu-abu, cerita temen gue tadi yang di Sekolah Perkapalan, happy and sad story too, and others. (sebenernya english ini masih butuh rehab lagi).
            Dari nostalgia ini gue bisa ambil pelajaran, bahwa setelah kita lulus dari putih abu-abu, kita baru bener-bener ngerasain gimana sih kehidupan. Karena putih abu-abu adalah suatu penjara kreativitas tertinggi yang harus dimanfaatkan semaksimal mungkin. Disini kita dituntut oleh waktu untuk mempersiapkan masa depan kita. Mau jadi apa kita setelah lulus dari putih abu-abu. Apa mau langsung married setelah lulus (menurut gue, lo jangan lakuin ini!!!). Atau lo punya planning kedepannya kalo lo harus kuliah. Mempersiapkan semuanya untuk masa depan lo dan keluarga lo. Ngebahagiaan kedua orang tua lo, keluarga lo, sanak sodara lo, dan rentetan keatas dan kebawanya. Cuman kita yang bisa mengambil keputusan, mau ngapain kita setelah lulus putih abu-abu (thinking about it!). so,  kalo kita bisa manage kehidupan kita untuk jadi fun, asli itu seru abis man. Kehidupan bukan jadi beban lagi, tapi jadi suatu momen dimana kita bisa sepuasnya menjalani kehidupan yang indah ini.

Share:

0 komentar:

Post a Comment

Follow Me on Twitter