berBAgi, Inovatif, Kreatif, distriBUtif, reaLIstis, kRitis

Pages

Saturday, November 29, 2014

On The Wedding

            Sepulang gue dari acara temen gue, gue diajak sama keluarga buat ikut ke wedding temen bokab gue. Awalnya gue rada males buat ikut, tapi daripada gue sendirian di rumah home alone, mending gue ikut.
            Tempatnya waktu itu di daerah Kemayoran. Gue sama keluarga gue berangkat malem. Gue sama bokab berangkat dari rumah abis maghrib, jemput nyokab dan ade gue dulu. Tentunya gue gak lupa buat bawa notebook tercinta gue ini buat nemenin gue hhe. Kalo gak ada dia, bakalan bete abis kali gue kaya kerupuk melempem.
            Diperjalanan menuju tempat weeding, gue ngeliat sekeliling jalan di kota Metropolitan ini. Padat penuh dengan kendaraan, baik itu kendaraan roda dua, tiga, empat, lima, enam, dan seterusnya (sebenernya ini gue lagi gak belajar berhitung). Masih aja ada kemacetan di Kota Metropolitan ini. Gue bingung akan tugas para aparat negara yang seharusnya bekerja pada tempat dan waktunya. Mungkin ditulisan gue yang lain bakalan gue bahas lebih lanjut soal ini. Sungguh sangat ironi.
            Jeng... jeng... jeng... jeng... Akhirnya tiba juga di tempat wedding. Ya  walaupun agak sedikit nyasar karena sebelumnya emang belum tau letak posisi gedungnya. Alhamdulillah, gue sekeluarga dapet temen dijalan ke tempat tujuan yang sama. Ternyata oh ternyata, tempat weddingnya ada di gedung lantai 9. Dan WOW, sejujurnya ini bikin capek kalo misalkan kita ke lantai 9 gak pake mobil.
            Sesampainya di lantai 9, gue sekeluarga mencari tempat parkir buat mobil yang udah setia nemenin gue sekeluarga. Akhirnya dapet juga. Gue sekeluarga pun turun dari mobil. Waktu gue turun dari mobil dan melihat sekeliling parkiran, ternyata udah rame. Ada satu suasana yang bikin pandangan gue jadi melirik ke satu objek. Gue gak tau ini bisa dibilang nikmat atau godaan, ngeliat para tamu menggunakan pakaian yang bisa dibilang “wow” lah (coba lo tafsirin sendiri ya). Baru di parkiran aja udah gini, padahal baru segilintir orang doang, gimana didalemnya ya. Gue sekeluarga pun akhirnya caw ke tempat acara wedding berlangsung, gak jauh dari parkiran.
            Daaaaaaannnn...... GUBRAK!!!!! Baru nyampe di pagarayunya aja, gue ngeliat dua sosok wanita muda cantik, bisa gue bilang banget, yang jadi pagarayu. Dengan pakaian yang gue bilang tadi, memang benar, mayoritas menggunakan pakaian seperti itu. Suasana kaya gini yang jarang amat sangat ditemukan di kehidupan gue. Wah banget ini tempat gue bilang. Yang mudanya pada sipit china semua hhe J. Alhamdulillah. Temen bokab gue cewek, dapet suami yang bisa dibilang ada darah china. Dan mayoritas temen-temennya china. You know man, orang china gimana, mau cowok atau pun ceweknya J.
            Setelah ngisi buku tamu di pagarayu, gue lanjut masuk ke dalem. Dan wah wah lagi, didalem hampir semua menggunakan yang tadi gue bilang. Gue kira resepsinya udah mulai, ternyata belum. Masih ada beberapa prepare yang gue gak tau apa. Udara Air Conditioner disini kebutulan pas banget sama suasananya. Dingin, sejuk, agak luas, dan banyak menu makanan dan minuman yang hmm mantaap!!!
            Pertama, gue sekeluarga ngucapin happy wedding ke pengantinnya. Pas lagi ngantri (keren yah, pengantin aja mau diucapin happy wedding pake ngantri), gue ngeliat ada slide yang ditampilin. Dislide itu ditampilin beberapa foto si pengantin. Dan wah banget. Cowoknya keren, ceweknya apalagi, lo bayangin aja dengan suasana wedding yang begini, gimana hhe.
            Seusai gue sekeluarga ngucapin happy wedding, gue sekeluarga nyari tempat buat makan. Langsung aja ngantri buat ngambil makan. Emang pas banget keadaannya, disamping sedikit cuci mata (sebenernya ini gak baik ditiru ya :D), udaranya dingin, dan makanannya memancing. Selain itu tempatnya yang bisa dibilang okelah buat weddingnya. Pas lagi ngantri, pasti ada aja anak muda ya yang bisa dibilang seumuran gue kali ya kurang lebih yang wow, cewek pastinya hhe J. Tiba-tiba temennya bokab gue yang lainnya dateng juga. Dan ikut buat ngantri ngambil makan.
            Setelah ngantri panjang buat ngambil makan, gue sekeluarga dan temen bokab gue pun makan sambil menikmati suasana resepsi weddingnya. Gue dan ade gue langsung menikmati makanan yang diambil. Saking enaknya, gue bantuin ade gue makan biar cepet abisnya dan bisa ngambil cemilan. Makanan ade gue pun abis, dan ade gue pun ngambil cemilan, yaitu puding. Ade gue bilang sih kurang enak pudingnya, tapi pas gue cobarin rasanya, enak-enak aja. Apa karna gue lagi laper  kali ya J.
            Seiring berjalannya waktu, gue sama ade gue ngobrol ini itu, bokab dan nyokab gue ngobrol sama temen bokab gue, kita pun berkesempatan buat foto sama pengantinnya. Si mempelai wanita menggunakan gaun putih panjang, sampe-sampe buat jalan aja, gaun dibagian belakangnya di pegangin (ya lo bayangin aja lah gaunnya kalo gak dipegangin gimana). Jeprat sana jepret sini, sekian foto pun terambil oleh gue. Sayang gue gak ikut foto.
            Disana kebetulan ada photobooth. Gue sekeluarga dan temen bokab gue pun langsung ke tempat photoboth. Seperti waktu ngambil makanan tadi, ngantri juga buat photoboth. Coba aja kebiasaan ngantri ini bisa tetep bertahan disuasana apapun, hidup terasa damai kali ya. Temen bokab gue sama keluarganya pun duluan untuk photoboth. Abis itu baru gue sekeluarga.
            Selesai gue sekeluarga photoboth, langsung nunggu hasilnya. Dan lumayan jernih hasilnya. Ini sangat amat jelas, karena sang photographer menggunakan camera yang menurut gue emang bagus buat photo. Waktu selesai photobothnya, ade gue ngeliat 1 tiket lagi buat photoboth. Dia gak banyak mikir langsung ambil tuh tiket dan photo one more. Kali ini gue sama ade gue doang. Gue sama ade gue photoboth menggunakan sedikit property biar makin keren. Gue suruh ade gue buat ngambil propertya yang bertuliskan “We Love You”.
            Puas dengan makan-makan, cuci mata, ngucapin happy wedding, gue sekeluarga pun akhirnya pulang. Yang tak mungkin gue sekeluarga lupakan untuk pamitan sama temen bokab gue.
            Diperjalanan menuju kerumah, gue bisa pelajarin suatu hal. Bahwa yang namanya marriage itu butuh banyak banget persiapan. Dimulai dari persiapan mental, jiwa, finansial, tempat, undangan, photographer, dan lainnya. Jika kita mempersiapkannya jauh-jauh hari secara matang, pasti bakalan happy fun banget. Karna apa, wedding itu pasti lo mau kan cuman sekali seumur hidup lo. Disini gue banyak belajar. Mulai dari pandangan, bayangin aja kalo misalkan lo udah punya pasangan, dateng ke tempat kaya gini, gak mungkin pandangan lo bisa ngelak, kalo normal. Kita harus bisa jaga perasaan pasangan kita ditempat kaya gini. Buat yang belum punya pasangan, melihat penampilan yang keren, sexy, cool abis mungkin bisa jadi patokan buat kita, kalo kita mau seseorang seperti yang kita inginkan, kita harus jadi pribadi yang lebih baik dulu pastinya. Entah itu dari segi intelektual, finansial (sebenernya finansial bisa didapat kalo intelektual kita oke), maupun dari cara pandang kacamata manapun. Mungkin yang udah berpikir kedepan, bisa ada bayangan atau imajinasi nanti kalo kita ada di posisi si pengantin gimana. Kita mau wedding kita nanti gimana biar bisa bener-bener full have fun abis seperti apa yang kita inginkan.
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Follow Me on Twitter