berBAgi, Inovatif, Kreatif, distriBUtif, reaLIstis, kRitis

Pages

Saturday, November 29, 2014

The Second Meeting

            Hari ini, sabtu, pertemuan kedua gue buat sharing dan belajar buat ngajar suatu materi pelajaran, Matematika. Kali ini, temen gue (cieilah temen haha) membawa seorang temannya. Awalnya, teman gue kompromi buat ngajak temennya, dan gue membolehkan, karena kalo cuman berdua itu berasa sepi. Dalam hati gue, alhamdulillah nambah satu orang. Walaupun masih dari temen.

            Seperti biasa, gue sama dia dan seorang temannya cari tempat diantara rumah gue dan dia. KFC lah terpilih sebagai tempat buat sharing dan belajar bareng. Sebenarnya tempatnya juga kurang etis untuk hal beginian, tapi yasudahlah, kalo sudah nyaman mau diapakan lagi. Siang ini, keadaan di daerah rumah gue cukup gelap. Langit-langit di bumi terhias dan terselimuti dengan warna hitam dan berawan, bertanda mau hujan.
            Waktu pertemuan pertama, kita sepakat untuk ketemu di tempat yang sama pukul 13.30. Namun, dipertemuan kedua ini, awalnya sepakat untuk ketemu pukul 13.00, karena suatu trouble pada diri gue, yaitu perut gue, akhirnya, sama sewaktu pertemuan pertama. Pukul 13.30.
            Sebut saja teman gue ini bernama Anna. Dia dan temannya tiba duluan di tempat. Gue telat karena perut gue tiba-tiba tidak bisa diajak kompromi setelah makan siang sendiri di rumah. Maklum, seorang single lahiran April jika tidak mempunyai pasangan, pasti makan sendiri (sumpah ini gak ada kaitannya sama sekali). Setelah trouble dari perut gue, dan bisa untuk diajak  kompromi, langsung aja gue gas ke tkp.
            In the same manner as usually sort, kita mengambil lantai 2 dari basecamp biasa kita  tempatin. Tempat dimana sering ada birthday party anak-anak kecil imut lucu kaya gue ini. Sesampainya gue di tkp, gue langsung menuju lantai 2. Gue melihat Anna sudah mendapati sebuah tempat buat kita betiga. Gue kira dia sendirian, tidak tahunya temannya sedang memesan float dibawah. Namun, setelah gue renungkan kembali, tempat yang dia ambil menurut gue kurang etis kalo buat belajar. Move on lah kita buat mencari tempat yang lebih baik lagi.
            Sewaktu gue dan dia mencari tempat, GUBRAK!!! Gue ngeliat ada ade kelas gue ternyata. Tapi berhubung niat pertamanya baek, jadi gue anggap ya biasa aja. Dapatlah tempat buat kita betiga belajar.
            Lagi dan lagi, baru duduk ditempat dan gue melihat ke arah depan gue, ada segelintir kaum putih abu-abu. Ada kaum ikhwat dan akhwat, untung mereka tidak berdua. Awalnya gue mengira mereka disini hanya untuk nongkrong gabut gak jelas, keren kan nongkrong aja di restoran,  kaya di rumah gak punya jamban aja buat ditongkrongin. Ternyata, gue bersyukur, masih ada kaum putih abu-abu yang masih mengingat akan belajar. Memang sudah seharusnya setiap orang terus belajar.
            Sewaktu gue duduk dan nunggu temennya si Anna, gue ketemu tiga orang temen gue sewaktu putih abu-abu kemaren. Ada satu temen gue dari STIP. Saat itu dia make seragam pelayarannya dan wah wow + cool aja nih temen gue. Sambil menunggu Anna dan temannya, gue betiga bernostalgia tuk ke sekian kalinya setelah dari acara temen gue sebelumnya. Sama halnya seperti sebelumnya, temen gue ini selalu bawa cerita-cerita yang menarik dari perkuliahannya sekarang. Menurut gue menarik, tapi bagi orang awaw mungkin menyakitkan. Tapi memang sebenarnya menyakitkan jika direnungkan kembali. Lama berbincang dan waktu pun terus berlalu, Anna dan temannya datang. Kita pun jadi nambah orang, awalnya 3 orang, jadi beranak 3 orang lagi. Tapi tak  lama kemudian, satu temen gue tiba-tiba menghilang entah kemana. Atau mungkin karena gue enggak ngeh karena begitu menyimak story temen gue. Sambil melanjutkan cerita temen gue, Anna dan temannya ikut menyimak juga. Situasi ini menurut gue tepat banget, apalagi buat kelas XII, bisa jadi suatu energi tambahan buat menuju Perguruan Tinggi Negeri.
            Mereka banyak bertanya-tanya dan sedikit kaget setelah mendengarkan cerita dari temen gue yang satu ini. Mungkin tidak semua  tau bagaimana pendidikan disana. Secara umum bagi yang mengetahui memang keliatannya seperti menyakitkan. Tapi menurut gue itu greget. Tak lama kemudian, kedua teman gue ini pun pulang karena ada urusan masing-masing.
            Tinggallah kami bertiga. Gue, temen Anna, dan Anna sendiri. Lanjutlah gue dan mereka ke misi kita pertama, yaitu belajar. Huh hari sabtu weekend gini masih aja belajar ? Sungguh beruntung orang yang melakukan activity positif diluar kelaziman orang biasanya. Mulailah gue saling sharing dan belajar bersama mereka.
            ”Segala sesuatu itu tergantung pada niatnya”. Sesuai dengan sabda Rasulullah saw. , jika niat awalnya baik, insya Allah pasti  berjalan baik. Yaps. Gue sendiri sebenarnya memang agak sedikit bingung gimana buat sharing dan ngajarinnya (tepatnya bukan ngajarin kali ya, kalo ngajarin kesannya gue terlalu menggurui mereka banget, kita sepakati saja, sharing), tapi setelah gue coba dengan perlahan, bingo!!! Belajar dan sharing bareng itu memang gak semudah yang dibayangkan. Kalau aja kita enggak tau apa yang mau kita sharingkan, pasti kita seperti orang sok tau. Yang gak tau dan gak ngerti apa-apa tapi dipaksa buat tau apa yang kita tau. Kalo di buku Filsafat Ilmu dari Jujun sih itu masuk kategori manusia yang begini, “Dia tidak tahu di tahunya”.

            Seiring berjalannya waktu kita sharing, akhirnya gue pun mengerti gimana seharusnya sharing yang bener. Walaupun belum secara keseluruhan dan spesifik, tapi seenggaknya secara general sudah tahu hhe.
            Dari sini ada suatu pelajaran yang bisa gue ambil. Bahwa mengajar itu memang bikin kita tambah jago suatu materi. Tapi caranya itu yang memang berbeda setiap orang gimana. Gimana caranya biar yang kita sharing itu ngerti, nyambung dan gak flat. Disisi lain, gue bisa ngambil pelajaran gimana caranya bisa buat menghargai orang lain. Disatu sisi kita belajar bareng dan satu sisi lain kita bernostalgia dengan teman kita. Memang keliatannya complicated, tapi if you wolk on be passionate, whatever the condition, certain funny and happy. Believe it because it works!!!

            Udah dulu kali ya tulisan kali ini, soalnya gue nulis ini itu gak langsung jadi. Pulang dari sharing tadi, nyampe rumah langsung gue tulis. Tapi ada tamu tiba-tiba dan sharing again. Selain itu, gue juga jadi tau apa yang harus dilakuin sebelum belajar dan sharing bareng, yaitu kompromi dengan badan kita terutama perut biar gak buang hajat ditempat. Sekian, thanks J
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Follow Me on Twitter